Klik player di bawah untuk mendengar siaran CAHAYAFM

Selasa, 31 Ogos 2010

Jumaat, 20 Ogos 2010

Embun Pagi


Kucuba membaca dakapan embun Ramadhan. Memutih di luar tingkap jendela masa. Namun, tidak bisa kufahami sepenuhnya. Justeru aku diam sedang naluriku berkata padanya "akukan temanmu?". Usah biar aku mentafsir sendirian memanik putih di dedaunan rumput itu. Ayuhlah mentelaah bersamaku agar bisa kita temui pengertian.Moga siang harinya kita bisa gurindamkan pada mereka yang mencari-cari jawapan.

Rabu, 5 Mei 2010

Eyai om I mama


( Dedikasi buat isteri dan anak-anak tersayang )

Di bahu yang sarat memikul segunung harap  
ada masa aku rebah bukan kerana berpura-pura 
jauh sekali meminta simpati dan lari dari mereka
tapi sememangnya amat berat dan sukar untuk diangkat
namun demi Eyai om i Mama aku sangup walau merangka
agar hidup mereka tersenyum sepanjang masa tiada derita
walau dalam masa yang sama anak-anak terpinggir kerananya
begitu juga isteri tapi aku bangga pada mereka yang setia
yang tidak pernah menuntut membabi buta
berilah peluang padaku berbakti pada Eyai om i Mama

Nazri Abdullah
Ranau
24.10.04

Eyai om I Mama: Panggilan dalam bahasa Dusun Kimaragang pada ibu dan bapa

Isnin, 3 Mei 2010

Dakwah



Di ladang kehidupan ini banyak makhluk perosak
antaranya tidak percaya adanya tuhan
melanda hati dan fikiran sejak zaman berzaman
walau langit dan bumi terbentang tanda adanya pencipta
itulah tuhan raja segala raja yang berkuasa
namun manusia sering alpa tidak kembali pada pencipta

alasan demi alasan berputar di minda
bukan tidak percaya ada pencipta aku percaya
lihatlah kehidupan ku untuk tuhan ku
aku ada pegangan dan keyakinan tentang itu
tidak perluh bagi tahu pada ku tentang itu
aku dengan agama ku, kamu dengan agama kamu
benarlah kata tuhan ku dalam firmannya
“ lakum dinukum waliya din “
aku pasrah pada-Mu tuhanku

al-fateh
Nazri bin Abdullah
Ranau
5804

Sabtu, 1 Mei 2010

Dia






Tangisan hati ranum di kolam munajat
kiambang bertaut  menanti di hujung ranting rapuh
lalu teratai pun layu di tasik harapan
membisu di sangkar noktah
menanti hujan tawakkal tiba
sementara usia di hujung hayat
tetap akan setia di pinggir waktu


meski tidak setanding Shah Jehan 
mengabadikan cinta istana Taj Mahalnya
sedang dirinya hanya mampu  berlagu dengan penanya
bermimpi bertakhta di istana usang rindu
mengalun irama indah mengasyikkan namun tiada
entah milik siapa wanita itu ?

Nazri Abdullah
Ranau
8/9/04

Jawaban Sebuah Cinta

Cinta tidak terucap hanya mata berkata-kata
lalu rasa terpesona lantas jatuh cinta
Dia belum tentu merasa dalam rasa
inilah fitrah manusia merasa cinta sepanjang masa
walau tidak dirasa manis dan bahagia


inilah cinta buta pada istilah bahasa 
 nilainya cuma sandiwara dalam jiwa
namun bila bergelora lebih hebat terasa
Kisah cinta Zulaikah menjawab rasa cinta mata
koyak robek jubah Yusuf dalam sejarah cinta

Nazri Abdullah
Ranau
Sept 2004

Jumaat, 30 April 2010

Berkorban Apa Sahaja Di Mana Setia




Lihat di sisimu berdiri dirimu 
sedang meraung meminta dibela
daripada kelaparan, kesakitan, kemiskinan
angkara nafsu serakah menerjah dirimu
sehinggakan kau lupa dirimu dalam dirimu
yang sebanarnya bukan dirimu cuma bajumu 
pun sanggup kau berkorban padanya tanpa berkira
semata-mata menurut kehendaknya itukah setia

sedangkan hakikat dirimu kau abaikan
dalam kesengsaraan menanti taqwa darimu
di mana setia dan sumpahmu sewaktu tuhan-Mu
berkata bukankah aku Tuhan mu lalu kau jawab  “ bahkan “
di mana setiamu padaku ?


Nazri Abdullah
Masjid ranau
17.10.04

Khamis, 29 April 2010

Tangisan Pujangga


( buat seorang sahabat )

Di sebalik pantai Mengayau mengamit jiwa

tangisan pujangganya tidak pernah ditanya

lantaran puisi alamnya menikam sukma

lalu aku menyelami dukanya dengan firasat rasa

gugur air mataku mengenangnya...

rupanya dia papa dalam kaya mencari bahagia

wahai angin dan ombak khabarkan pada dunia

di sini ada ratapan insan istimewa perlu dibela

usah dibiar jiwanya terus dihempas dipukul kecewa

menelan dentuman kesedihan yang tak pernah reda

duhai mengapalah nyamuk di seberang laut dapat dilihat

sedang gajah di depan mata tidak pula kelihatan?


Nazri Abdullah

Ranau

7/9/04

jendela sabah

Tangisan Di Hujung Kasih


Tempayan semangat tumbuhnya bunga kasih air mustajab mandian perawan desa andalusi mentera kebayan pantang larang pijak kuburan jin dan syaitan jadi pengarah di layar kebuntuan hakikatnya sukar diterima walau itulah diri yang dijelma

inikah jalan pilihan setelah senja berlabuh kenapalah tidak dulu menghargai cinta sang petani kasih suci lahir dari nurani seorang insan sunyi lantaran koyak robek topinya dipanah Sang Mentari walau hapak bajunya namun syukur tetap di hati itukah alasan tidak setanding dengan topi ijazahmu pun dengan baju pejabatmu yang sentiasa harum mewangi

kau lupa qada dan qadar itu milik Tuhan dan kau juga lupa cinta sejati itu hanya datang sekali sedang yang lainnya cuma warna-warna cinta usahlah kau menangis di sebalik tabir fitrahmu kerana cinta yang kaucari mungkin sudah berlalu juga mungkin dia sudah mendapat si dia berhati salju

walau senja kian berlabuh menutupi cahaya cinta jalan untuk memilikinya masih ada namun usah lagi buta pun andainya tertutup redhalah pada suratanmu hikmahnya terlalu banyak buatmu sandarkan cintamu pada Dia kekasih abadi seperti Rabiah dengan cintanya kekal sampai akhir hayatnya

Al-Fateh Nazri Abdullah Desa Cattle, Ranau 05. 11 04

AL-FATIHAH




( Buat guruku Mohd Azri )

Pertemuan dua alam berbeza

namun mesra seperti waktu ada

bertanya khabar dan rindu bersama

akrabnya dua jiwa seperti ketika di dunia

ketika asyik rindu merindui ketika itu aku terjaga

lantaran dengkuran membisik jaga di telinga

LA HAULA WALA QUWWATA pertemuan mimpi rupanya

pun tanpa ku sedari air mata perpisahan menggamit jiwa

AL-FATIHAH buatmu damailah kau di sisi-Nya

tidak kami yang bergelumang dosa di dunia

ASTAGHFIRULLAHAL AZIM ampunkan kami tiba masanya



Nazri Abdullah

Salimandut

Kota Marudu

06.01.05

Kod HTML Player Cahaya.FM

Cahaya.FM | Demi Masa Shoutul Islam
Tel: 088-473445
019-8827449